Saturday, 9 March 2013

MAKALAH KEPERAWATAN PROFESSIONAL “ Organisasi Profesi Keperawatan ”

MAKALAH KEPERAWATAN PROFESSIONAL
“ Organisasi Profesi Keperawatan ”
 




BAB 1
PENDAHULUAN

            Pada bab ini akan di uraikan tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penyusunan makalah dan manfaat penyusunan makalah.

1.1  Latar Belakang
Organisasi adalah sekumpulan orang-orang yang disusun dalam kelompok-kelompok, yang bekerjasama untuk mencapai tujuan bersama.”Organization is a collection people, arranged into groups, working together to achieve some common objectives” (Paul Preston dan Thomas Zimmerer). Namun  Schein menyatakan bahwa pada umumnya organisasi yaitu suatu bentuk koordinasi rasional kegiatan sejumlah orang untuk mencapai tujuan umum melalui pembagian pekerjaan dan fungsi lewat hirarki otoritas dan tanggung jawab. Suatu organisasi memiliki karakteristik di antaranya adanya struktur, tujuan, saling berhubungan satu bagian dengan bagian yang lain untuk mengkoordinasikan aktivitas di dalamnya.
Organisasi diperlukan dalam bidang Keperawatan, dalam rangka meningkatkan profesionalisme tenaga kesehatan, harus dimulai  dengan pemberdayaan organisasi profesi, karena organisasi profesi memiliki fungsi dan tanggung jawab penuh baik terhadap perkembangan ilmu dan teknologi dalam bidang profesinya, maupun terhadap pembinaan profesionalisme para anggotanya

1.2  Tujuan
1.      Menjelaskan Pengertian Organisasi Profesi
2.      Menjelaskan Pembentukan Suatu Organisasi
3.      Menjelaskan Ciri-Ciri Organisasi Profesi
4.      Menjelaskan Peran Organisasi Profesi
5.      Menjelaskan Mengetahui Fungsi-Fungsi Organisasi Profesi
6.      Menjelaskan Manfaat Organisasi profesi
7.      Menjelaskan Macam-Macam Organisasi Dalam Keperawatan


1.3  Rumusan Masalah
1.      Apakah pengertian organisasi profesi?
2.      Bagaimanakah pembentukan suatu organisasi?
3.      Apa ciri-ciri dari organisasi profesi?
4.      Apa peran organisasi profesi?
5.      Apa fungsi-fungsi organisasi profesi??
6.      Apa manfaat organisasi profesi



BAB 2
                                         TINJAUAN PUSTAKA

Dalam bab ini akan membahas tentang konsep organisasi profesi dan macam-macam organisasi dalam profesi keperawatan.
2.1 Konsep Organisasi Profesi
2.1.1 Pengertian Organisasi Profesi
            Organisasi adalah sekumpulan orang-orang yang disusun dalam kelompok-kelompok, yang bekerjasama untuk mencapai tujuan bersama.”Organization is a collection people, arranged into groups, working together to achieve some common objectives” (Paul Preston dan Thomas Zimmerer).
                Organisasi profesi merupakan organisasi yang anggotanya adalah para praktisi yang menetapkan diri mereka sebagai profesi dan bergabung bersama untuk melaksanakan fungsi-fungsi sosial yang tidak dapat mereka laksanakan dalam kapasitas mereka seagai individu (http://stikeskabmalang.wordpress.com/2009/10/05/organisasi-profesi-keperawatan-5/).
2.1.2 Pembentukan Suatu Organisasi        
            Pada awalnya suatu organisasi terbentuk dari norma-norma yang dianggap penting dalam hidup bermasyarakatan. Terbentuknya suatu organisasi berawal dari individu yang saling membutuhkan , kemudian timbul aturan-aturan yang disebut dengan norma kemasyarakatan. Organisasi sering juga dikatakan sebagai sebagai Pranata sosial.
Suatu norma tertentu dikatakan telah melembaga apabila norma tersebut :
1.    Diketahui
2.    Dipahami dan dimengerti
3.    Ditaati
4.    Dihargai
Organisasi merupakan tata cara yang telah diciptakan untuk mengatur hubungan antar manusia dalam sebuah wadah yang disebut dengan Asosiasi. Organisasi dengan Asosiasi memiliki hubungan yang sangat erat. Namun memiliki pengartian yang berbeda. Organisasi yang tidak mempunyai anggota tetap mempunyai pengikut dalam suatu kelompok yang disebut asosiasi. Asosiasi merupakan perwujudan dari suatu organisasi. Asosiasi memiliki seperangkat aturan, tatatertib, anggota dan tujuan yang jelas. Dengan kata lain Asosiasi memiliki wujud kongkret, sementara Organisasi berwujud abstrak.
2.1.3 Ciri-ciri Organisasi Profesi
Menurut Prof. DR. Azrul Azwar MPH (1998), ada 3 ciri organisasi :
1)      Umumnya untuk satu profesi hanya ada satu organisasi profesi yang para anggotanya berasal dari satu profesi saja dalam arti telah menyelesaikan pendidikan profesi dengan dasar-dasar keilmuan yang sama.
2)      Misi utama organisasi profesi adalah untuk merumuskan kode etik (Code of professional ethnic) merumuskan kompetensi profesi (professional competency) serta memperjuangkan tegaknya kebebasan profesi (professional autonomous).
3)      Kegiatan pokok organisasi profesi adalah menetapkan serta merumuskan standar pelayanan profesi (standar of professional services) yang mana kode etik termasuk kedalamnya, merumuskan dan menetapkan standar pendidikan dan pelatihan profesi (standar of professional education and training ) serta menetapkan dan memperjuangkan kebijakan dan politik profesi (professional policy).
2.1.4 Peran Organisasi Profesi
Organisasi profesi dalam pembuatan dan pengembangan profesi keperawatan berperan sebagai berikut :
1.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan mutu pendidikan keperawatan.
2.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan pelayanan keperawatan.
3.    Pembinaan, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan.
4.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan kehidupan profesi.
2.1.5 Fungsi-fungsi Organisasi Profesi
Dalam pelaksanaan peran-peran organisasi profesi maka organisasi berfungsi :
1.    Dalam bidang pendidikan keperawatan.
1.    Penetapan standar pendidikan keperawatan.
2.    Pengembangan pendidikan keperawatan berjenjang berlanjut.
3.    Dalam bidang pelayanan keperawatan.
4.    Penetapan standar profesi keperawatan.
5.    Pemberian izin praktek / rekomendasi.
6.    Pemberian registrasi tenaga keperawatan.
7.    Penyusunan dan pemberlakuan kode etik keperawatan.
8.    Dalam bidang iptek
1.    Merencanakan, melaksanakan, dan mengawasi riset keperawatan
2.    Merencanakan, melaksanakan dan mengawasi perkembangan.
9.    Dalam bidang kehidupan profesi
1.    Membina, mengawasi organisasi profesi itu sendiri
2.    Membina kerja sama dengan penerintah, masyarakat, profesi lain antar anggota
3.    Membina kerja sama dengan organisasi profesi sejenis dengan Negara lain / internasional
4.    Membina, mengupayakan dan mengawasi kesejahteraan anggota.
2.1.6 Manfaat Organisasi Profesi
Apabila organisasi profesi bekerja dengan baik dan lancar banyak manfaat yang akan diperoleh, akan tetapi menurut Brecko 1989, minimal ada 4 manfaat yakni :
1.    Dapat lebih mengembangkan dan memajukan profesi.
2.    Dapat menertibkan dan memperluas bidang gerak profesi.
3.    Dapat menghimpun dan menyatukan pendapat warga profesi.
4.    Dapat memberikan kesempatan kepada semua anggota untuk berkarya dan berperan aktif dalam mengembangkan dan memajukan profesi.
Apabila manfaat-manfaat tersebut dapat dicapai maka dampak akhir banyak pula yang akan dihasilkan. Menurut World Medical Assosiation (1991) dampak minimal yang akan diperoleh adalah :
1.    Makin tertibnya pekerjaan profesi.
2.    Meningkatnya kualits hidup serta derajat kesehatan masyarakat secara keseluruhan.

2.2 Macam-macam Organisasi Profesi dalam Keperawatan
2.2.1 International Council of Nurses (ICN)
International Council of Nurses (ICN) adalah sebuah federasi lebih dari 130 asosiasi perawat nasional (NNAs), yang mewakili lebih dari 13 juta perawat di seluruh dunia. Didirikan pada tahun 1899, ICN adalah pertama dan organisasi dunia terluas internasional meraih profesional kesehatan. Dioperasikan oleh perawat dan perawat internasional terkemuka, ICN bekerja untuk memastikan perawatan berkualitas untuk semua, kebijakan kesehatan suara secara global, kemajuan pengetahuan keperawatan, dan kehadiran di seluruh dunia profesi perawat dihormati dan tenaga kerja perawat yang kompeten dan puas.
a. Visi ICN
Visi adalah gambar menarik tentang pilihan masa depan yang menetapkan aspirasi kelompok atau organisasi tertinggi di jelas, bahasa yang kuat, percaya diri. Ini adalah apa yang futuris Clement Bezold panggilan "masa depan bagi hati." Ini adalah lebih dari ide. Ketika orang-orang benar-benar mengambil visi serius, menjadi sebuah 'kekuatan' inspirasi dalam hidup mereka yang menarik saat ini menuju masa depan dibayangkan, bertindak sebagai ramalan.
Visi's kekuasaan ICN terletak pada kemampuannya untuk memotivasi dan menyelaraskan upaya. Ketika orang berkomitmen terhadap visi, mereka akan meregangkan diri mereka sendiri dan organisasi mereka untuk mewujudkannya. Visi meningkatkan aspirasi pribadi seseorang dan memberikan fokus untuk kegiatan kolektif. Mereka membuat sebuah 'gambaran besar' dari 'di mana kita akan' yang membuat kegiatan sehari-hari lebih bermakna.
Untuk sebuah visi untuk benar-benar menjadi kekuatan dalam hati orang-orang, harus:
• Jadilah yang sah
• Jadilah berbagi
• orang tertinggi aspirasi Express untuk apa yang mereka ingin menciptakan di dunia
• Stretch di luar batas realitas saat ini
• Dibayangkan dapat dicapai dalam jangka waktu tertentu
ICN's Visi untuk Masa Depan Keperawatan memenuhi semua kriteria tersebut. Hal ini dapat menjadi kekuatan yang kuat untuk membimbing dan memotivasi upaya kita jika kita bawa ke dalam hati kita, terus sebelum kita, dan menggunakannya secara aktif dalam perencanaan dan pengambilan keputusan.
Visi itu publik dirilis pada tahun 1999, pada akhir abad pertama ICN, untuk menunjukkan jalan untuk apa yang mungkin pada abad ke depan.. Untuk memberikan kekuatan, kita perlu membawanya ke dalam kehidupan kita dalam setiap cara yang mungkin: post di dinding kita, mempublikasikannya dalam jurnal kita, menaruhnya di situs Web kami, membawanya ke dalam kurikulum kita, merayakan komitmen kami untuk itu dalam kita pertemuan.
b. Misi ICN
Untuk mewakili keperawatan diseluruh dunia memajukan profesi dan mempengaruhi kebijakan kesehatan.
c. ICN Tujuan dan Nilai
Tiga gol dan lima inti panduan nilai-nilai dan memotivasi semua kegiatan ICN.
 Tiga tujuan adalah:
• untuk membawa keperawatan bersama-sama di seluruh dunia.
• untuk memajukan perawat dan keperawatan di seluruh dunia.
• untuk mempengaruhi kebijakan kesehatan.
 Kelima nilai inti adalah:
• Kepemimpinan visioner
• Inklusifitas
• Fleksibilitas.
• Kemitraan.
• Prestasi.
Para Kode ICN untuk Perawat merupakan dasar untuk praktek keperawatan etika di seluruh dunia. ICN standar, pedoman dan kebijakan untuk praktek keperawatan, pendidikan, manajemen, penelitian dan kesejahteraan sosial-ekonomi yang diterima secara global sebagai dasar kebijakan keperawatan. ICN kemajuan keperawatan, perawat dan kesehatan melalui kebijakan, kemitraan, advokasi, pengembangan kepemimpinan, jaringan, kongres, proyek khusus, dan oleh pekerjaannya di arena profesional, regulasi praktek dan kesejahteraan sosial-ekonomi. ICN sangat aktif dalam:
 Praktek Keperawatan Profesional
• Internasional klasifikasi untuk praktek keperawatan (ICNP ®)
• praktek keperawatan
• Kewiraswastaan
• HIV / AIDS, TB dan malaria
• Perempuan kesehatan
• Perawatan kesehatan primer
• Keluarga kesehatan
• Aman air
 Perawatan Peraturan
• Peraturan dan credentialing
• Kode etik, standar dan kompetensi
• Melanjutkan pendidikan
 Kesejahteraan sosial-ekonomi untuk Perawat
• Keselamatan kesehatan dan keselamatan
• Perencanaan sumber daya manusia dan kebijakan
• Remunerasi
• Pengembangan karir
• perdagangan jasa profesional
2.2.2 American Nurses Association (ANA)
American Nurses Association (ANA) adalah organisasi profesional untuk memajukan dan melindungi profesi keperawatan . Ini dimulai pada tahun 1896 sebagai Perawat Alumni dan berganti nama menjadi Perawat American Association pada tahun 1911. American Nurses Association (ANA) adalah organisasi layanan penuh hanya profesional yang mewakili seluruh populasi perawat terdaftar bangsa. Dari lorong-lorong Kongres dan lembaga federal untuk papan kamar, rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya, ANA adalah suara terkuat untuk profesi keperawatan. Hal ini bermarkas di Silver Spring, Maryland.

a. American Nurses Association (ANA), Keperawatan Pernyataan Kebijakan Sosial, menekankan enam fitur penting dari keperawatan profesional:
1.    Penyediaan hubungan kepedulian yang memfasilitasi penyembuhan kesehatan
2.    Memperhatikan kisaran pengalaman manusia dan tanggapan terhadap kesehatan dan penyakit dalam lingkungan fisik dan sosial.
3.    Integrasi data objektif dengan pengetahuan yang didapat dari apresiasi terhadap pasien atau pengalaman subjektif kelompok.
4.    Penerapan pengetahuan ilmiah untuk proses diagnosis dan pengobatan melalui penggunaan penilaian dan pemikiran kritis
5.    Kemajuan pengetahuan keperawatan profesional melalui penyelidikan ilmiah
6.    Pengaruh pada kebijakan sosial dan publik untuk mempromosikan keadilan sosial.
b. Tujuan dari keperawatan adalah sebagai berikut:
•    Untuk mempromosikan kesehatan, termasuk emosional dan kesejahteraan sosial;
•    Untuk mencegah penyakit dan kecacatan;
•    Untuk menyediakan lingkungan, fisik, dukungan kognitif, dan empotional dalam penyakit;
•    Untuk meminimalkan berbagai macam penyakit, dan
•    Untuk mendorong rehabilitasi
c. Organisasi yg tergabung dalam ANA
•    Amerika Perawat Yayasan,
•    Akademi Keperawatan Amerika
•    Keperawatan Pusat Amerika
d. Tugas ANA
Didedikasikan untuk memastikan bahwa pasokan yang cukup dari perawat yang sangat terampil dan terdidik tersedia, ANA berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan perawat serta konsumen kesehatan. ANA kemajuan profesi keperawatan dengan mengembangkan standar tinggi praktik keperawatan, mempromosikan kesejahteraan ekonomi dan umum di tempat kerja perawat, memproyeksikan pandangan positif dan realistis keperawatan, dan dengan melobi Kongres dan badan pengatur pada masalah perawatan kesehatan yang mempengaruhi perawat dan masyarakat umum.
Antara isu-isu prioritas adalah: perawatan kesehatan restrukturisasi sistem yang memberikan perawatan kesehatan primer dalam pengaturan berbasis masyarakat; peran diperluas untuk perawat terdaftar dan perawat praktek maju dalam pemberian perawatan kesehatan dasar dan primer; memperoleh pendanaan federal untuk pendidikan perawat dan pelatihan; dan membantu untuk mengubah dan meningkatkan kesehatan tempat kerja.
Melalui program ANA politik dan legislatif, asosiasi telah mengambil posisi kuat pada berbagai isu termasuk Medicare reformasi, hak pasien, staf yang tepat, pentingnya perangkat jarum yang lebih aman, perlindungan whistleblower bagi pekerja perawatan kesehatan, penggantian yang memadai untuk pelayanan kesehatan dan akses ke perawatan kesehatan. ANA dan perusahaan negara asosiasi perawat 'upaya lobi berkontribusi untuk reformasi perawatan kesehatan di kedua negara dan tingkat nasional.
ANA terus upaya untuk memperluas basis ilmiah dan penelitian untuk praktik keperawatan, untuk hak-hak perundingan kolektif dan kerja advokasi untuk semua perawat, untuk mendapatkan kompensasi yang lebih baik dan kondisi kerja yang lebih baik untuk perawat, dan untuk menerapkan cara-cara baru di mana layanan keperawatan dapat disampaikan untuk merespon tuntutan saat ini dan masa depan untuk biaya-efektif, perawatan kesehatan yang berkualitas.
2.2.3 National League for Nursing (NLN)
NLN ini didirikan pada tahun 1893 sebagai American Society of perwira Sekolah Pelatihan untuk Perawat dan merupakan organisasi pertama untuk keperawatan di AS Pada tahun 1912 itu berganti nama menjadi Liga Nasional untuk Pendidikan Keperawatan dan merilis Kurikulum Standar pertama untuk Sekolah Keperawatan pada tahun 1917. Pada tahun 1952 NLN yang dikombinasikan dengan Organisasi Nasional Keperawatan Kesehatan Masyarakat dan Asosiasi Collegiate Schools of Keperawatan sebagai Liga Nasional Keperawatan dan dianggap bertanggung jawab untuk akreditasi sekolah keperawatan di ASa. NLN adalah suatu organisasi terbuka untuk semua orang yang berkaitan dengan keperawatan meliputi perawat, non perawat seperti asisten perawat (pekarya) dan agencies. Didirikan pada tahun 1952. Bertujuan untuk membantu pengembangan dan peningkatan mutu pelayanan keperawatan dan pendidikan keperawatan.
a. Misi
Misi dari Program Sertifikasi Pendidik Perawat Akademik untuk mengenali keunggulan dalam peran khusus lanjutan dari pendidik perawat akademik.
b. Tujuan
•         Membedakan pendidikan keperawatan akademik sebagai daerah khusus praktek dan peran praktik keperawatan profesional maju dalam
•    Kenali pengetahuan khusus pendidik perawat akademis, keterampilan, dan kemampuan dan keunggulan dalam praktek
•    Memperkuat penggunaan kompetensi inti dari praktik perawat pendidik
•    Berkontribusi untuk pengembangan profesional pendidik perawat
2.2.4 British Nurses Association (BNA)
BNA adalah terlama keperawatan lembaga di Inggris, sejak tahun 1948 pada kenyataannya. Kau yakin layanan profesional dengan perawatan pribadi atau perawatan di rumah, semalam jika diperlukan, hanya ketika Anda menginginkannya. Perawat dan asisten kesehatan yang berkualitas dan dipilih untuk memastikan standar tertinggi penyediaan perawatan yang berkualitas.
a. Manfaat
•         Sebuah solusi cepat untuk kekhawatiran
•         Layanan untuk Pemerintah Daerah,
•         Cepat & mudah penyediaan nursing
•         Menciptakan perawat dan asisten perawatan berkualitas
•         Perawatan di rumah ketika Anda membutuhkannya, siang atau malam
•    Jadwal Perawatan setiap hari atau mingguan
•    Jaminan organisasi, nasional mapan perawatan swasta
2.2.5 Ikatan Perawat Anastesi Indonesia (IPAI)
             Ikatan Perawat  Anestesi Indonesia adalah organisasi profesi perawat  anestesi yang bebas pajak, dibentuk atas keinginan perawat anestesi sebagai wadah untuk mengelola kepentingan untuk anggotanya atau sebagai mandataris dari perawat anestesi di seluruh Indonesia.

             Perawat anestesi adalah perawat yang telah diberi pendidikan formal secara teoritis dan praktek dalam bidang anestesi dan berkompetensi untuk melakukan pelayanan dalam pelayanan anestesi.
             Anggota biasa adalah perawat anestesi yang telah Lulus Program Pendidikan Perawat Anestesi seperti Akademi Anestesi,  Program DIII Keperawatan Anestesi, Program Ahli Madya Perawat Anestesi dan memenuhi semua peraturan, pedoman, standar-standar atau kualifikasi   lainnya sesuai dengan anggaran dasar dan  rumah tangga organisasi.
  Anggota luar biasa adalah perawat yang telah mendapat pelatihan anestesi atau berpengalaman dan bekerja dalam bidang anestesi serta memenuhi semua peraturan, pedoman, standar-atandar atau kualifikasi lainnya sesuai dengan anggaran dasar dan rumah tangga organisasi.

2.2.6 Ikatan Perawat Anak Indonesia (IPANI)
VISI
Terwujudnya komunitas perawat anak yang solid, profesional berwawasan global tahun 2013.
MISI
1.      Menggalang persatuan perawat anak di Indonesia.
2.      Memfasilitasi kerjasama perawat anak dengan organisasi profesi kesehatan lain baik Regional,  Nasional maupun Internasional.
3.       Meningkatkan kualitas perawat anak melalui pendidikan dan pelatihan keperawatan anak berkelanjutan, yang terlisensi.
4.       Meningkatkan profesionalisme mutu pelayanan keperawatan anak berdasarkan evidence based  melalui upaya  promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.


FALSAFAH
Pelayanan keperawatan anak meyakini bahwa :
1. Anak sebagai generasi penerus masa depan bangsa.
2. Anak sebagai subsistem keluarga mempunyai latar belakang  yang berbeda.
3. Anak sebagai individu unik yang sedang tumbuh kembang dan berada dalam rentang sehat sakit, memerlukan stimulasi untuk mencapai tumbuh kembang yang optimal.


BAB 3
PENUTUP

3.1  Kesimpulan
            Dari uraian diatas kami dapat menyimpulkan bahwa terdapat berbagai macam organisasi keperawatan di dunia,baik Indonesia maupun Negara-negara di luar indonesia contohnya IPANI,IPAI,ICN,ANA,NLN,BNA, organisasi – organisasi tersebut mempunyai berbagai macam bentuk, tetapi pada dasarnya organisasi - organisasi tersebut memiliki peran yang  sama yaitu :
1.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan mutu pendidikan keperawatan.
2.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan pelayanan keperawatan.
3.    Pembinaan, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan.
4.    Pembinaan, pengembangan dan pengawasan kehidupan profesi.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.perawatanestesiindonesia.com/profil/